case report gangguan cemas menyeluruh

View previous topic View next topic Go down

case report gangguan cemas menyeluruh

Post by rahayu wiwit on Sat Nov 28, 2015 5:34 pm

BAB I
LAPORAN KASUS
 
I.       IDENTITAS PASIEN
Nama                                     : Ny.  Pa
Usia                                       : 46 tahun
Jenis kelamin                         : Perempuan
Anak ke                                 : 1 dari 1 bersaudara
Agama                                   : Islam
Pendidikan                            : SD
Suku                                      : Jawa
Status                                     : Menikah
Pekerjaan                               : Ibu Rumah Tangga
Alamat                                 : JL. xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx Kota Bengkulu
No RM                                  : xxxxx
Tanggal Pemeriksaan             : 11/11/2015 pukul 10.00 WIB
 
II.    Riwayat Psikiatri
A.    Keluhan Utama
Pasien sering merasa cemas dan takut
B.     Riwayat Gangguan Sekarang
Autoanamnesis
            Perasaan cemas dan takut ini dirasakan sejak 15 tahun yang lalu, pasien mengeluh sering merasa cemas secara mendadak, yang diikuti rasa pusing, telapak tangan berkeringat, jantung berdebar-debar. Ia juga mengaku jika serangan cemas itu ada, maka akan menggangu kemampuannya untuk berkonsentrasi dalam mengerjakan pekerjaan rumah tangga, apabila perasaan cemas itu datang pasien juga sulit untuk tidur. Perasaan tersebut ditemukan pada sebagian waktu selama 15 tahun lalu. Pasien sendiri mengaku tidak mengetahui secara pasti mengapa dia sering mengalami ketakutan, pasien mengaku tidak ada keadaan khusus yang menyebabkan dia merasa cemas seperti ini,dan perasaan cemas ini muncul tidak pernah terbatas pada periode yang jelas. Selain itu juga pasien sering merasa lemas, lemas yang dirasakan terjadi secara tiba-tiba tanpa sebab yang diketahui. Jika pasien merasa lemas, pasien tidak bisa melakukan aktivitas rumah tangga, seperti mencuci, memasak dan kegiatan rumah tangga lainnya.
Karena gejalanya ini, pasien sudah beberapa kali berobat ke dokter, pasien berobat ke dokter umum, dan dokter tersebut menyarankan pasien untuk berobat ke seorang dokter saraf, dan dokter penyakit dalam. Menurut pengakuan pasien hasil tes darah, dan tes fungsi kelenjar gondoknya normal, dan gambaran jantungnya, tes kadar gula darah juga normal saja menurut dokter yang memeriksa.
Pasien mengaku apabila perasaan ini muncul ia tidak dapat bekerja, ia cenderung memilih diam di rumah dan meninggalkan pekerjaannya, pasien mengaku kesulitan dalam melakukan beberapa kegiatan sehari-harinya ketika terjadinya peningkatan kecemasan, keadaan ini cukup mengganggu kontak sosialnya dengan orang-orang sekitarnya tetapi menurutnya dia tetap berfungsi penuh secara sosial dan dapat melakukan pekerjaan dengan baik ketika kecemasan itu tidak ada.
Pasien mengaku saat ini tidak ada masalah di dalam keluarganya, tidak ada masalah yang membuatnya cemas, pasien adalah tipe orang yang terbuka terhadap suaminya dalam berumah tangga, ia selalu bercerita tentang masalahnya terhadap suaminya.
 
¨  Heteroanamnesis
Diperoleh dari suami pasien, Tn. Sd, berusia 50 tahun, bekerja sebagai Tukang bangunan yang tinggal serumah dengan pasien dari menikah hingga sekarang. Tn. Sd mengatakan bahwa menurut istri pasien keluhan kecemasan ini sering dirasakan pasien, ketika kecemasan itu datang, saat itu juga pasien berkeringat dan mengaku kepalanya sakit dan jantungnya berdebar-debar, pasien juga sulit untuk tidur, dan terkadang terbangun di malam hari, pasien juga merasakan badannya terasa lemas dan tidak bisa mengerjakan pekerjaan rumah tangga. Pasien  biasanya memilih diam di rumah dan meninggalkan pekerjaannya saat penyakitnya itu muncul. Menurutnya,  tidak ada keadaan atau seseorang  yang menyebabkan istrinya merasa cemas seperti itu, dan perasaan cemas itu muncul tidak pernah terbatas pada periode yang jelas.
Menurut suaminya tidak ada faktor yang mencetuskannya, tidak ada masalah di dalam keluarga, istrinya biasa mengeluhkan cemas ini secara tiba-tiba dan tidak terbatas pada wakktu yang jelas.
 
C.    Riwayat Gangguan Sebelumnya
1.         Riwayat Gangguan Psikiatri
Pasien belum pernah ada gangguan psikiatri sebelumnya, pasien belum pernah berobat ke rumah sakit jiwa maupun ke psikiater.
2.      Riwayat Gangguan Medik
-            Pasien tidak ada riwayat gangguan medis, dan pasien belum pernah dirawat di rumah sakit sebelumnya.
-          Tidak ada riwayat hipertensi, tidak ada riwayat diabetes mellitus dan riwayat sakit hipetiroid. Riwayat mengalami kejang demam (-), kejang tanpa demam (-), penyakit malaria (-), thypoid (-), trauma kepala (-)
3.      Riwayat Penggunaan Zat Psikoaktif / Alkohol
Riwayat mengkonsumsi alkohol, rokok, dan narkoba tidak ada.
 
D.    Riwayat Kehidupan Pribadi
1.      Riwayat pranatal
Tidak diketahui karena tidak dilakukan heteroanamnesis.
2.      Riwayat masa kanak-kanak awal (0-3 tahun)
Tidak diketahui karena tidak dilakukan heteroanamnesis.
3.      Riwayat masa kanak pertengahan (3-11 tahun)
Pertumbuhan dan perkembangan pada masa ini normal dan sama seperti anak-anak lainnya. Pasien menempuh pendidikan SD, dan selama sekolah pasien mengaku mampu belajar dengan baik dan selalu naik kelas. Pasien merupakan anak yang pendiam, tidak banyak berbicara.
4.      Riwayat masa remaja
Pasien saat remaja berkembang menjadi remaja perempuan yang normal sesuai dengan seusianya. Pasien tidak melanjutkan sekolahnya karena keterbatasan ekonomi keluarga.
5.      Riwayat dewasa muda
Saat berusia 17 tahun pasien memiliki teman dekat seorang laki-laki dan akhirnya menikah dengan laki-laki tersebut. Pasien mengaku bahagia dengan pernikahannya.
6.      Riwayat pendidikan
Pasien hanya menempuh pendidikan sekolah dasar. Prestasi pasien biasa-biasa saja dan tamat tepat pada waktunya.
7.         Riwayat pekerjaan
Pasien sehari-hari bekerja sebagai IRT dan kadang-kadang mengisi kekosongan waktunya dengan membantu menggosok baju di rumah tetangga.
8.         Riwayat pernikahan
Pasien menikah diusia 18 tahun dengan seorang laki-laki yang pada saat itu berusia 20 tahun. Pasien mengaku bahagia dengan pernikahannya. Hingga saat ini pasien telah dikaruniai 4 orang anak dari pernikahannya.
9.      Riwayat kehidupan beragama
     Pasien beragama Islam dan mengaku beribadahnya rajin beribadah dan menghormati agama orang lain
10.  Riwayat Psikoseksual
Pasien sudah menikah dan memiliki 4 orang anak.
11.  Riwayat pelanggaran hukum
Pasien tidak pernah melakukan pelanggaran hukum dan terlibat dalam masalah hukum.
 12.  Aktivitas sosial
Pasien saat ini masih sering berinteraksi dengan lingkungan sekitar. Hanya saja pasien sekarang jadi malas untuk mengikuti kegiatan sosial di lingkungannya karena pasien merasa kelelahan dan butuh istirahat.
E.     Riwayat Keluarga
Di keluarga tidak ada yang memiliki keluhan serupa dengan pasien. Pasien merupakan anak tunggal. Hubungan pasien dengan keluarga inti seperti suami, anak dan keluarga besarnya baik.        
F.     Situasi Kehidupan Sekarang
Pasien sekarang tinggal dirumah bersama suami dan 2 orang anaknya. Keseharian pasien hanya dihabiskan dirumah untuk mengurusi rumah tangga dan sesekali membantu menyetrika baju di rumah tetangganya. Pasien jadi jarang mengikuti kegiatan sosial dilingkungannya karena merasa kelelahan. Lingkungan tempat tinggal terkesan cukup baik. Pasien tinggal di daerah yang cukup padat penduduk dan berdekatan dengan tetangga. Hubungan pasien dengan keluarga dan tetangga dikenal cukup baik
Dalam biaya pengobatan pasien menggunakan BPJS. Keluarga  pasien cukup terrbuka dan mendukung kesembuhan pasien dengan berkomitmen untuk mengingatkan pasien untuk rutin minum obat hingga kontrol bila obat habis.
 
G.    Persepsi Pasien Terhadap Dirinya dan Lingkungannya
Pasien mengakui bahwa dirinya saat ini sedang mengalami masalah. Pasien menyadari jika hal ini didiamkan berlarut-larut akan mengganggu aktivitasnya sehari-hari sehingga pasien berusaha mencari pengobatan untuk mengatasi keluhannya sekarang.
Pasien berobat atas kemauan sendiri dan berkomitmen minum obat sesuai anjuran dokter dan bila obat habis pasien ingin kontrol secara suka rela.
 
III. PEMERIKSAAN STATUS MENTAL
Pemeriksaan dilakukan di rumah pasien pada tanggal 15 November 2015, hasil pemeriksaan ini menggambarkan situasi keadaan pasien saat home visit.
A.    Deskripsi Umum
1.   Penampilan
Perempuan berusia 46 tahun, paras sesuai umur dengan postur tubuh yang atletikus, kesan gizi pasien cukup. Pasien memakai gamis panjang berwarna merah dengan jilbab berwarna merah. Kuku pasien pendek, tidak menggunakan kutex. Pasien tampak ceria dan tenang saat didatangi Home visite.
2.   Kesadaran
Kompos mentis, secara kualitas tidak berubah
3.   Perilaku dan Aktivitas Psikomotor
Keadaan pasien tenang. Pasien tidak memperlihatkan gerak-gerik yang tidak bertujuan, gerak berulang, maupun gerakan abnormal/involunter.
4.   Pembicaraan
·      Kuantitas : Pasien dapat menjawab pertanyaan dan dapat mengungkapkan isi hatinya dengan jelas.
·      Kualitas : pasien dapat menjawab pertanyaan jika ditanya dan menjawab pertanyaan dengan spontan, Pasien sering bercerita dengan spontan mengenai keadaan dirinya saat ini. Intonasi berbicara pasien cukup jelas. Pembicaraan dapat dimengerti.
5.   Tidak ada hendaya berbahasa.
6.   Sikap terhadap pemeriksa
Pasien kooperatif, kontak mata adekuat. Pasien selalu menjawab pertanyaan dengan melihat kearah pemeriksa. Pasien dapat menjawab pertanyaan dengan cukup baik.
 
B.     Keadaan Afektif
1.   Mood          : Eutimia
2.   Afek           : Luas
3.   Keserasian  : Serasi
 
C.    Gangguan Persepsi
Gangguan somatosensorik pada reaksi konversi (perasaan nyeri kepala)
 
D.    Proses Pikir
1.   Bentuk pikir : Realistik
2.   Arus pikir
a.    Produktivitas : pasien dapat menjawab spontan saat diajukan pertanyaan,
b.   Kontinuitas        : Koheren, mampu memberikan jawaban sesuai pertanyaan
c.    Hendaya berbahasa : Tidak terdapat hendaya berbahasa
3.   Isi pikiran                : preokupasi ( isi pikiran pasien terfokus pada masalah kecemasan pada pasien)
                                         
E.     Fungsi Intelektual / Kognitif
1.   Taraf pendidikan, pengetahuan umum dan kecerdasan
·      Taraf pendidikan
Pasien lulusan Sekolah Dasar
·      Pengetahuan Umum
Baik, pasien dapat menjawab dengan tepat siapa presiden Indonesia dan Ibukota negara Republik Indonesia.
2.   Daya konsentrasi dan perhatian
Konsentrasi pasien baik, pasien dapat mengurangkan angka 7 dikurang 100, pasien juga bisa mengalikan angka seperti 4x5 atau 5x10.
Perhatian pasien Baik, pasien bisa mengeja kata SEKOLAH dan bisa menyebutkan benda-benda yang berawalan huruf A.
 
3.   Orientasi
·      Waktu    : Baik, pasien mengetahui saat wawancara saat pagi hari
·      Tempat   : Baik, pasien mengetahui dia sedang berada dirumahnya, dan menjalani pengobatan di RSKJ Bengkulu
·      Orang     : Baik, pasien mengetahui nama anaknya, siapa saja yang tinggal serumah dengannya, dan mengetahui sedang diwawancara oleh siapa.
·      Situasi    : Baik, pasien mengetahui bahwa dia sedang konsultasi dan  wawancara.
4.   Daya Ingat
·      Daya ingat jangka panjang
Baik, pasien masih dapat mengingat dimana pasien bersekolah SD
·      Daya ingat jangka menengah
Baik, pasien dapat mengingat umur berapa menikah dan umur saat memiliki anak pertama
·      Daya ingat jangka pendek
Baik, pasien dapat mengingat makan apa tadi malam
·      Daya ingat segera
Baik, pasien dapat mengingat nama pemeriksa  dan dapat mengulang 6 angka yang disebutkan oleh pemeriksa
·      Akibat hendaya daya ingat pasien
Tidak terdapat hendaya daya ingat pada pasien saat ini.
7.    Kemampuan baca tulis: baik
8.    Kemampuan visuospatial: baik
9.    Berpikir abstrak: baik, pasien dapat menjelaskan persamaan apel dan pir
10.               Kemampuan menolong diri sendiri : baik, pasien dapat melakukan perawatan diri sehari- hari secara mandiri seperti mandi, makan, minum, dan melakukan pekerjaan rumah sendiri.
 
F.     Daya Nilai
Daya nilai sosial pasien baik. Uji daya nilai realitas pasien juga baik.
 
G.    Pengendalian Impuls
Pengendalian impuls pasien baik, selama wawancara pasien dapat mengendalikan emosi dengan baik dan tampak selama pemeriksaan dilakukan pasien menceritakan kondisinya dengan tenang.
 
H.    Tilikan
Tilikan derajat 4, pasien menyadari bahwa dirinya sedang mengalami masalah kecemasan. Tetapi, pasien tidak mengetahui penyebab gangguan kecemasan yang terjadi pada dirinya selama ini. Pasien berusaha untuk mencari pengobatan  gangguan kecemasan yang dia alami dan memiliki motivasi untuk sembuh.
 
 
I.         Taraf Dapat Dipercaya
Kemampuan pasien untuk dapat dipercaya cukup akurat, pasien berkata dengan jujur mengenai peristiwa yang terjadi, dan di cross check juga dengan keterangan dari suami pasien yang menceritakan kejadian yang serupa.
 
IV. PEMERIKSAAN FISIK
a.      Status Generalis
·      KU              : Tampak Sehat
·      Sensorium   : CM   (GCS: E4 V5 M6)
Vital Sign
·      TD              : 130/80 mmHg
·      Nadi            : 72 x/menit
·      RR              : 20 x/menit
·      Suhu           : 36,8 oC
  
V. PEMERIKSAAN DIAGNOSIS LANJUT
Pada pasien sebelumnya telah dilakukan pemeriksaan penunjang seperti pemeriksaan tes darah, dan tes fungsi kelenjar gondoknya normal, pemeriksaan rontgen dada, EKG semua hasilnya normal.
 
VI. IKHTISAR PENEMUAN BERMAKNA
Ø  Wanita berusia 46 tahun, menikah.
Ø  Penampilan bersih dan rapi, perawatan diri baik
Ø  Pasien mempunyai keluhan cemas, perasaan cemas ini dirasakan sejak 15 tahun yang lalu, pasien mengeluh sering merasa cemas, yang diikuti rasa pusing, telapak tangan berkeringat, jantung berdebar-debar dan badan terasa lemas. Pasien juga sulit tidur dan sulit berkonsentrasi.   
Ø  Pasien jadi cenderung malas mengikuti kegiatan-kegiatan sosial yang ada di lingkungannya karena dia merasa badannya lemas & tidak kuat untuk mengikuti kegiatan tersebut.
Ø  Pasien kooperatif, kontak mata adekuat, pembicaraan pasien koheren. Mood pasien eutimia  dengan afek luas.
Ø  Terdapat bentuk pikir realistik, arus pikir koheren, & isi pikir : preokupasi (isi pikiran pasien terfokus pada masalah cemas).
 
VII. FORMULASI DIAGNOSIS
Ø  Gangguan cemas yang dialami pasien tidak dapat diketahui penyebabnya secara jelas (tidak terdapat objek tertentu yang menimbulkan kecemasan)à Diagnosis  gangguan anxietas fobik dapat disingkirkan
Ø  Pasien tidak melakukan tindakan berulang-ulang untuk kecemasannyaà diagnosis gangguan obsesif kompulsif dapat disingkirkan.
Ø  Gangguan cemas berulang tidak terjadi karena pasien berada di tempat  yang sulit atau tempat yang ramaià gangguan panik dengan agorofobia dapat disingkirkan.
Ø  Gangguan cemas tidak disebabkan oleh penyakit serius ataupun gejala-gejala fisik yang menurut pasien dirasakan dan berusaha datang ke dokter untuk mengobatinya, sedangkan pada gangguan cemas menyeluruh , pasien hanya merasakan gejala hiperaktivitas otonomik  sebagai akibat dari  kecemasannya.
Ø  Kecemasan pada passien tidak berhubungan dengan suatu  peristiwataupun trauma yang sebelumnya dialami oleh pasien.
Ø  Pada pasien keluhan cemas telah dirasakan sejak 15 tahun yg lalu, perasaan cemas ini sering diikuti dengan rasa pusing, telapak tangan berkeringat, jantung berdebar-debar dan badan terasa lemas. Pasien juga sulit tidur dan sulit berkonsentrasi
Ø  Dari pemeriksaan status mental, didapatkan mood pasien eutimia dengan afek luas.
Ø  Hal ini sesuai dengan Pedoman Diagnostik cemas menyeluruh DSM IV:
Ø  Ansietas dan kekhawatiran yang berlebihan terjadi hampir setiap hari selama setidaknya 6 bulan
Ø  Orang tersebut sulit untuk mengendalikan kekhawatirannya diakibatkan 3 atau lebih dari 6 gejala:
1. gelisah atau merasa terperangkap
2. Mudah merasa lelah
3. sulitberkonsentrasiatau pikiran merasa kosong
4. mudah marah
5. otot tegang
6. Gangguan tidur
Ø  Fokus dari ansietas tidak terbatas hanya pada gambaran gangguan aksis 1, misalnya misalnya ansietas / cemas bukan karena mengalami serangan panik (seperti pada gangguan panik), merasa malu berada di keramaian (seperti pada fobia sosial), merasa kotor seperti pada gangguan obsesif kompulsif, jauh dari rumah atau kerabat dekat (seperti pada gangguan ansietas perpisahan), bertambah berat badan (seperti pada anoreksia nervosa), mengalami keluhan fisik berganda (seperi pd gangguan somatisasi/mengalami penyakit yang serius (hipokondriasis), juga ansietas dan kekhawatiran tidak hanya terjadi  selama gangguan stres pasca trauma.
Ø  Kecemasan, kekhawatiran atau gejala fisik yang menyebabkan penderitaan yang bermakna secara klinis atau gangguan pada fungsi sosial, pekerjaan atau area penting fungsi lainnya
Ø  Menurut PPDGJ III, pedoman diagnostikuntuk gangguan cemas menyeluruh:
1.    Penderita harus menunjukan anxietas sebagai gejala primer yg harus berlangsung setiap hari untuk beberapa minggu sampai beberapa bulan.
2.    Gejala tersebut mencakup unsur-unsur:
-          Kecemasan (khawatir akan nasib buruk, merasa seprti diujung tanduk dan nasib buruk)
-          Ketegangan motorik (gelisah, sakit kepala, gemetaran, tidak santai)
-          Overaktivitas otonomik (kepala terasa sakit, keringatan, jantung berdebar-debar, sesak napas, kelujhan lambung, pusing kepala)
3.      Pada anak-anak sering terlihat kebutuhan berlebihan untuk ditenangkan & keluhan somatik berulang yg menonjol.
4.       Adanya gejala lain yg sifatnya sementara, khususnya untuk depresi, tidak membatalkan diagnosis utama gangguan cemas menyeluruh selama tidak memenuhi kriteria lengkap dari episode depresif.
Ø  Jadi berdasarkan DSM IV dan PPDGJ III pasien ini dapat ditegakkan diagnosis: gangguan cemas menyeluruh.
 
VI. DIAGNOSIS MULTIAKSIAL
Aksis I           
F.41.1 Gangguan anxietas menyeluruh
Aksis II          
Tidak ada diagnosis
Aksis III
Tidak ada diagnosis
Aksis IV
Tidak ada diagnosis
Aksis V
GAF scale 60 – 51
 
VII. PROGNOSIS
—  Faktor yang memberikan pengaruh baik:
   Indikator psikososial: Suami pasien selalu memberikan dukungan kepada isitrinya selama sakit & tidak pernah memarahi istrinya. Pasien masih bisa bekerja sekali-kali sebagai tukang gosok dirumah tetangganya.
—  Tidak ada komorbiditas dengan gangguan psikiatri lainnya.
—  Tidak terdapatnya peristiwa hidup yang negatif pada pasien.
—  Kepribadian premorbidàmenunjukan kepribadian yg baik di lingkungannya dan interaksisosialnyabaik
 
—  Faktor yang memberikan pengaruh buruk:
—  Kecemasan ini sudah terjadi selama 15 tahun
—  Jika gejala kecemasan timbul pasien sulit melakukan pekerjaan sehari-hari.
—  Prognosis pasien secara menyeluruh adalah dubia ad bonam. Sehingga kesimpulan prognosis pada pasien berdasarkan wawancara diatas
—  sebagai berikut :
—  Quo Ad Vitam            : dubia ad bonam
—  Quo Ad Functionam   : dubia ad malam
—  Quo Ad Sanationam   : dubia ad bonam
 
VIII. Terapi
·         Psikofarmaka
o   Fluoxetine tablet 1 x 10 mg
o   Clobazam  tablet 1x10 mg
·         Psikoterapi & Edukasi
·         Terapi yang paling sering digunakan dalam perawatan kecemasan adalah cognitive-behavioural therapy (CBT). Pada CBT diberikan teknik pelatihan pernafasan atau meditasi ketika kecemasan muncul, teknik ini diberikan untuk penderita kecemasan yang disertai dengan serangan panik.
·         Support group juga diberikan dalam CBT, individu ditempatkan dalam group support yang mendukung proses treatment. Group support dapat berupa sekelompok orang yang memang telah dipersiapkan oleh konselor/terapis untuk mendukung proses terapi atau keluarga juga dapat diambil sebagai group support ini.
  
BAB III
PEMBAHASAN
 
Dari hasil pemeriksaan pada Ny. Pa ditemukan gejala kecemasan yang sudah dialami sejak 15 tahun yang lalu. kecemasan muncul dalam setiap hari secara bervariasi setidaknya selama 6 bulan. Beberapa gejala yang ada lainnya seperti, ketegangan motorik, hiperaktivitas otonomik, dan kewaspadaan kognitif; kekhawatiran terhadap sesuatu hal yang tidak pasti, sulit berkonsentrasi, gelisah, kesulitan tidur,  Sering berdebar tanpa sebab yang jelas, sakit kepala dan badan terasa lemas seperti tidak bertenaga. Karena keluhannya ini sudah dirasakan sejak 15 tahun yang lalu, maka dapat digolongkan sebagai gangguan cemas menyeluruh.
Pada pasien ini, mengaku kesulitan dalam melakukan beberapa kegiatan sehari-harinya ketika terjadinya peningkatan kecemasan, akan tetapi dia tetap berfungsi penuh secara sosial dan dapat melakukan pekerjaan dengan baik ketika kecemasan itu tidak ada.
Sehingga diagnosis F41.1 Gangguan anxietas menyeluruh pada pasien wanita, Ny. Pa usia 46 tahun ditegakkan berdasarkan hasil anamnesis, pemeriksaan fisik, dan pemeriksaan psikiatri.
Pada pasien ini diberikan terapi clobazam 1x10 mg. Clobazam merupakan salah satu derivat dari golongan benzodiazepin. Hampir semua efek benzodiazepin merrupakan hasilkerjagolongan ini pada SSPdenganefekutama: sedasi, hipnosis, pengurangan terhadap rangsanagan, emosi atau anxietas, relaksasi otot dan antikonvulsi. Kerja benzodiazepin terutama merupakan interaksinya dengan reseptor penghambat neurotransmitter yang diaktifkan oleh asam gamma amino butirat (GABA). Reseptor GABA merupakan protein yang terikat kepada membran  dan dibedakan menjadi 2 bagian besar sub-tipe yaitu reseptor GABAA terdiri dari 5 atau lebih subunit (bentuk majemuk dari a, b, g subunit) yang membentuk suatu kanal ion klorida kompleks. Reseptor GABAA berperan pada sebagian besar neurotransmitter di SSP. Sebaliknya, reseptor GABAB, yang terdiri dari peptida tunggal dengan 7 daerah trans membran, digabungkan terhadap mekanisme signal transduksinya oleh protein-G. Benzodiazepin bekerja pada reseptor GABAA tidakpada reseptor GABAB. Clobazam  mengikat satu atau lebih reseptor GABA spesifik di beberapa tempat di SSP termasuk sistem limbik dan reticulo formatio. Clobazam merupakan GABA reseptor agonis yang memiliki subtitusi biasa yaitu1-4diazepine. Perubahan ini menghasilkan pengurangan80% dalam aktivitas anxiolitik dan penurunan 10 kalilipat dalam hal sedatifnya.
 Peningkatan permeabilitas dari membran neuronal terhadap ion klorida menghasilkan inhibit GABAyang kemudian terjadihiperpolarisasi dan stabilisasi pada pasien. bekerja dengan mengurangi rangsang abnormal pada otak, menghambat neurotrasmitter asam gama-aminobutirat (GABA) dalam otak sehingga menyebabkan efek penenang. Alprazolam berikatan dengan reseptor benzodiazepin pada saraf post-sinaps GABA di beberapa tempat di SSP, termasuk sistem limbik dan formatio retikuler. Peningkatan efek inhibisi GABA menimbulkan peningkatan permeabilitas terhadap ion klorida yang menyebabkan terjadinya hiperpolarisasi dan stabilisasi pada pasien.
Selain itu pasien juga diberikan Fluoxetine 1x10 mg. Fluoxetin merupakan golongan SSRI pertama. Seperti SSRI lain obat ini bekerja dengan menghambat reuptake serotonin kedalam prasinaps sarap terminal. Alhasil akan terjadi peningkatan neurotransmisi oleh serotonin sehingga menimbulkan efek antidepresan. Sehingga terapi sudah tepat dengan mengunakan obat kombinasi golongan clobazam dan benzodiazepin selama 2-3 minggu.
            Selain terapi psikofarmaka, pasien dengan gangguan kecemasan dapat juga dilakukan psikoterapi. Pendekatan psikoterapi untuk gangguan kecemasan menyeluruh meliputi: terapi kognitif perilaku, terapi suportif, terapi berorientasi tilikan. Terapi yang paling sering digunakan dalam perawatan kecemasan adalah cognitive-behavioural therapy (CBT). Pada CBT diberikan teknik pelatihan pernafasan atau meditasi ketika kecemasan muncul, teknik ini diberikan untuk penderita kecemasan yang disertai dengan serangan panik.

rahayu wiwit

Posts : 7
Reputation : 0
Join date : 2015-11-26

View user profile

Back to top Go down

View previous topic View next topic Back to top

- Similar topics

 
Permissions in this forum:
You cannot reply to topics in this forum