tugas gangguan mood dan kesadaran

View previous topic View next topic Go down

tugas gangguan mood dan kesadaran

Post by RiaAgustina on Sun Oct 04, 2015 11:07 pm

• Gangguan Mood
Dalam hidup semua manusia memiliki perasaan yang berbeda-beda dalam setiap harinya. Perasaan itu terkadang sedih, senang, marah, dan lain sebagainya yang biasanya berlangsung sementara. Perasaan tersebut sering disebut dengan mood. Mood merupakan perpanjangan dari emosi yang berlangsung selama beberapa waktu, kadang-kadang beberapa jam, beberapa hari, atau bahkan, dalam beberapa kasus depresi beberapa bulan. Mood yang dialami dalam kehidupan manusia ini sedikit banyak akan berpengaruh kuat terhadap cara mereka dalam berinteraksi (Meier, 2000: 8-9).
Mood adalah kondisi perasaan yang terus ada dan mewarnai kehidupan psikologis kita. Perasaan sedih atau depresi bukanlah yang abnormal dalam konteks peristiwa atau situasi yang penuh tekanan. Namun, orang dengan gangguan mood atau yang sering dikenali sebagai gangguan perasaan biasanya terlarut dalam suasana perasaannya dalam jangka waktu yang cukup lama sehingga mengganggu kemampuan mereka untuk berfungsi dalam memenuhi tanggung jawab secara normal. Mereka yang mengalami gangguan mood ini akan mengalami perubahan mood yang ekstrem, bagaikan roller coaster emosional dengan ketinggian yang membuat pusing dan turunan yang bukan kepalang ketika dunia disekitarnya tetap stabil (Nevid, 2003: 229).
Pada diri manusia mood ini dating dan pergi, dan ketika itu terjadi biasanya kita dapat mengatasinya dan kembali normal. Namun, kenyataannya tidak semudah itu umumnya gangguan mood ini terjadi pada semua usia, ekspresi gangguan mood pada anak-anak bervariasi tergantung pada usia mereka.
Mood pada seorang anak lebih rentan terhadap pengaruh stressor social yang parah seperti percekcokan keluarga yang kronis, penyiksaan dan penelantaran serta kegagalan akademik (Kaplan, dkk, 1997:809-810).
Ganggguan mood yang terjadi pada seseorang ini umumnya terjadi karena banyaknya tekanan yang menimpa dirinya dan cenderung terlarut dalam tekanan dapat meningkatkan resiko berkembangnya gangguan mood yang kemudian dapat berubah menjadi depresi terutama depresi mayor. Hal ini terbukti pada suatu penelitian yang menemukan bahwa dalam sekitar empat dari lima kasus, depresi mayor diawali oleh peristiwa kehidupan yang penuh tekanan. Orang juga lebih cenderung untuk menjadi depresi bila mereka menanggung sendiri tanggung jawab dari peristiwa yang tidak diinginkan (Nevid, 2003: 240).
Depresi berat yang terjadi dalam jangka waktu yang lama ataupun orang yang berada di bawah tekanan stress yang berat dan tidak memiliki pertimbangan yang baik, maka orang tersebut lebih memilih untuk bunuh diri (Nevid, 2003: 262).
Dari beberapa pengertian diatas disimpulkan bahwa gangguan mood ini merupakan suatu gejala yang menyebabkan perubahan suasana perasaan pada seseorang secara ekstreem dan membuat penderitanya terlarut dalam suasana perasaannya dalam jangka waktu yang cukup lama sehingga mengganggu kemampuan mereka untuk berfungsi dalam memenuhi tanggung jawab secara normal.

B. Macam-Macam Gangguan Mood dan Ciri-Cirinya
Ada beberapa jenis dalam gangguan mood yang terjadi pada manusia ini umumnya digolongkan sesuai dengan tingkat seberapa lamanya gangguan ini terjadi, yaitu :
1. Episode manic
Periode ini biasanya muncul secara tiba-tiba, mengumpulkan kekuatan dalam beberapa hari. Selama satu episode manic ornag tersebut mengalami elevasi atau ekspansi mood yang tiba-tiba dan merasakan kegembiraan, euphoria, atau optimism yang tidak biasa. Orang yang mengalami episode manic ini akan memperolok orang lain dengan memberikan lelucon yang keterlaluan atau bahkan cenderung memperlihatkan penilaian yang buruk dan menjadi argumentative, dan terkadang bertindak afektif. Tak hanya itu orang yang mengalami episode manic ini umumnya mengalami self-esteem yang meningkat, mulai berkisar dari self-confidance yang ekstreem hingga delusi total akan kebesaran diri sendiri (Nevid, 2003: 237-238).
Dalam episode manic terdapat kesamaan karakteristik dalam afek yang meningkat disertai dengan peningkatan dalam jumlah dan kecepatan aktivitas fisik dan mental dalam berbagai derajat keparahan. Dalam episode manic terdapat tipe hipomania dimana pada gangguan ini derajat gangguan yang lebih ringan dari mania. Tipe hipomania ini dapat ditandai dengan adanya afek yang meninggi atau berubah disertai dengan aktivitas, menetap selama sekurang-kurangnya beberapa hari berturut-turut, dan tidak disertai halusinasi atau waham.
2. Gangguan Depresi (gangguan Unipolar)
Depresi merupakan suatu perasaan yang bias muncul dalam berbagai cara dan mempunyai sejumlah penyebab,tidak memedulikan jenis kelamin dan pekerjaan, dan bias menyerang kapanpun dari remaja sampai paruh baya. Dimana usia paruh baya ini merupakan usia puncak dari depresi. Pada setiap orang depresi ini berbeda-beda bentuknya. Kondisi ini bisa disertai dengan kecemasan, gelisah, dan berbicara gugup atau bias beralih menjadi periode mania (mood yang meningkat), berbicara terputus-putus, serta aktivitas kompulsif yang dinamakan pasien “manic depresif”. Namun, ada juga yang bersikap apatis dan cenderung menutupi kekhawatirannya. Penderita sering mengeluh tidak mampu berfikir dengan jelas, sulit berkonsentrasi, atau membuat keputusan (Jacoby, 2009:34). Dalam proses berjalannya gangguan depresi, depresi ini merupakan gangguan yang dapat dibagi menjadi tiga tahap yang dimulai dari gejala yang ringan, sedang hingga berat.
Gejala atau ciri-ciri utama seseorang dengan depresi adalah afek depresif, kehilangan minat dan kegembiraan, dan berkurangnya energy yang menuju meningkatnya keadaan yang mudah lelah dan menurunnya aktivitas.
Gejala atau cirri lainnya :
a) Konsentrasi dan perhatian berkurang,
b) Harga diri dan kepercayaan diri berkurang,
c) Gagasan tentang rasa bersalah dan tidak berguna,
d) Pandangan tentang masa depan yang suram dan pesimistis,
e) Gagasan atau perbuatan membahayakan diri atau bunuh diri,
f) Tidur terganggu,
g) Nafsu makan berkurang (Maslim, 2003: 64)
• Depresi ringan
Depresi ringan ini di identikkan dengan depresi minor yang merupakan perasaan melankolis yang berlangsung sebentar dan disebabkan oleh sebuah kejadian yang tragis atau mengandung ancaman, atau kehilangan sesuatu yang penting dalam kehidupan si penderita (Meier, 2000: 20-21). Orang dengan depresi ringan ini setidaknya memiliki 2 dari gejala lainnya dan 2-3 dari gejala utama. (Maslim, 2003, 64).
• Depresi sedang
Depresi sedang ini di alami oleh penderita selama kurang 2 minggu, dan orang dengan depresi sedang ini mengalami kesulitan nyata untuk meneruskan kegiatan social, pekerjaan dan urusan rumah tangga. Orang dengan depresi sedang ini setidaknya memiliki 2-3 dari gejala utama dan 3-4 dari gejala lainnya (Maslim, 2003: 64)
• Depresi mayor
Depresi mayor merupakan salah satu gangguan yang prevalensinya paling tinggi di antara berbagai gangguan (Davidson, 2006: 374). Depresi mayor adalah kemurungan yang dalam dan menyebar luas. Perasaan murung ini mampu menyedot semangat dan energy serta menyelubungi kehidupan si penderita seperti asap yang tebak dan menyesakkan dada. Depresi mayor ini dapat berlangsung cukup lama mulai dari empat belas hari sampai beberapa tahun. Hal ini menyebabkan penderita akan sangat sulit utnuk berfungsi dengan baik di lingkungannya. Orang dengan depresi mayor ini juga terkadang disertai dengan keinginan untuk bunuh diri atau bahkan keinginan untuk mati. Orang yang sangat tertekan, mereka akan mengalami dampak hal-hal yang mengganggu kejiwaan mereka seperti gangguan jiwa, paranoia atau halusinasi pendengaran (Meier, 2000: 25-26).
3. Gangguan distimik atau distimia
Gangguan distimik ini merupakan gangguan mood yang berpola depresi ringan (tetapi nungkin saja menjadi mood yang menyulitkan pada anak-anak atau remaja) yang terjadi dalam suatu rentang waktu—pada orang dewasa, biasanya dalam beberapa tahun (Nevid, 2003: 229). Gangguan distimik pada anak-anak dan remaja terdiri dari mood yang terdepresi atau mudah tersinggung untuk sebagaian besar hari, lebih banyak hari dibandingkan tidak, selama periode sekurangnya satu tahun. Pada anak-anak dan remaja, mood yang mudah tersinggung dapat menggantikan criteria mood terdepresi untuk orang dewasa dan bahwa criteria durasi adalah bukan dua tahun tetapi satu tahun utnuk anak-anak dan remaja (Kaplan, dkk, 1997: 813).
Ada beberapa gejala atau cirri yang dapat ditandai saat gejala ini muncul, yaitu :
a) Kehilangan nafsu makan atau justru makan berlebihan,
b) Sulit tidur atau kebanyakan tidur (sulit bangun),
c) Tingkat energy rendah atau mudah lelah,
d) Citra diri yang rendah,
e) Daya konsentrasi yang rendah atau sulit mengambil keputusan,
f) Perasaan putus asa.
Penderita gangguan ini setidaknya mengalami gejala-gejala diatas paling lama 2 bulan sekali. Pada gangguan ini tidak terjadi depresi mayor selama dua tahun terakhir, tidak pernah menderita akibat perubahan naik turun antara periode kegairahan yang membumbung tinggi dan depresi yang melankolis. Gangguan distimia ini tidak disebabkan oleh penyalahgunaaan obat atau bahan kimiawi. Namun, gejala ini mengakibatkan kerusakan klinis yang signifikan dalam fungsi social, pekerjaan atau area-area penting lain dalam kehidupan si penderita (Meier, 2000: 22).
4. Gangguan perubahan mood (bipolar)
Gangguan bipolar adalah gangguan mental berat, tanpa memandang apakah ada perubahan mental antara mania dan depresi secara full brown. Gangguan bipolar merupakan suatu psikosis afektif, ada gangguan emosi, baik akibat kebiasaan maupun menyembunyikan kecemasan dan perasaan malu. Pada fase depresi, pendiam, mendendam perasaan, emosional sensitive. Pada fase mania perilakunya sangat berlawanan, sangat ekstrover. Pada beberapa kasus keadaaan ini mengandung unsure fanatic dan religious (Jacoby, 2009: 27).
Gangguan bipolar ini sendiri dibagi menjadi dua, yaitu gangguan bipolar 1 dan gangguan bipolar 2. Gangguan bipolar 1 ini terjadi pada seseorang yang mengalami setidaknya satu episode manic secara penuh. Di mana seseorang mengalami perubahan mood antara rasa girang dan depresi dnegan diselingi periode antara berupa mood yang normal. Sedangkan, gangguan bipolar 2 ini diasosiasikan dengan suatu bentuk maniak yang lebih ringan. Pada gangguan bipolar 2 ini sesorang mengalami satu atau lebih episode-episode depresi mayor dan paling tidak satu episode hipomanik (Nevid, 2003: 237).
5. Gangguan Siklotimik
Gangguan siklotimik ini berasal dari kata Yunani kyklos “lingkaran” dan thymos “spirit”. Jadi dapat diartikan bahwa siklotimik ini merupakan spirit yang bergerak secara berputar di mana dapat diartikan sebagai suatu deskripsi yang tepat dari siklotimik karena gangguan ini melibtatkan suatu pola melingkar yang kronis dari gangguan mood yang ditandai oleh perubahan mood ringan paling tidak selama 2 tahun (1 tahun untuk anak-anak dan remaja)(Nevid, 2003: 239). Pada gangguan siklotimik anak dan remaja diperlukan periode satu tahun adanya sejumlah pergeseran mood. Dan pada beberapa remaja siklotimik dapat memungkinkan untuk menjadi gangguan bipolar 1(Kaplan, dkk, 1997: 814).
Pada penderita gangguan siklotimik, penderita mengalami pergantian suasana perasaan senang dan depresi yang bersifat kronis yang tidak sampai pada tingkat keparahan seperti episode manic atau depresi berat. Pada para gangguan siklomatik cenderung berada di salah satu keadaan suasana perasaan selama bertahun-tahun dengan relative sedikit periode suasana netral (eutimia). Penderita gangguan siklomatik ini secara berganti-ganti akan mengalami gejala-gejala keadaan depresi ringan dan umumnya disebut sebagai moody(Durand, 2006: 282).
6. Kehilangan
Kehilangan adalah keadaan duka cita yang berhubungan dengan kematian seseorang yang dicintai yang dapat ditemukan dengan gejala yang karakteristik dari episode depresif berat. Orang dengan kehilangan ini umumnya dapat dikenali dari gejala-gejala berikut :
a) Perasaan sedih,
b) Insomnia,
c) Menghilangnya nafsu makan,
d) Dan di beberapa kasus terjadi penurunan berat badan.
Dan jika pada anak-anak umumnya mereka lebih menarik diri dan terlihat sedih; dan mereka tidak mudah ditarik meskipun aktivitas itu merupakan aktivitas yang mereka sukai (Kaplan, dkk, 1997: 815).
7. Bunuh Diri
Perilaku bunuh diri bukanlah suatu gangguan psikologis, tetapi sering merupakan cirri atau symptom dari gangguan psikologis yang mendasarinya, dan biasanya adalah gangguan mood yang menjadi alasan dibalik perilaku percobaan bunuh diri. Orang yang mempertimbangkan untuk bunuh diri pada saat stress kemungkinan kurang memiliki keterampilan memecahkan masalah dan kurang dapat menemukan cara-cara alternative untuk copping dengan stressor yang mereka hadapi. Dalam kaitannya, bunuh diri ini terkait dengan suatu jaringan yang kompleks dari beberapa factor. Namun, jelas bahwa kebanyakan kasus bunuh diri ini dapat dicegah bila orang dengan perasaan ingin bunuh diri menerima penanganan untuk gangguan yang mendasari perilaku bunuh diri, termasuk didalamnya adalah depresi, skizofrenia, serta penyalahgunaan alcohol dan zat (Nevid, 2003: 262-266).

C. Faktor-Faktor yang Menyebabkan Gangguan Mood
Dilihat dari beberapa sudut pandang, ada beberapa hal ynag menyebabkan seseorang itu mengalami gangguan mood, dan diantara factor-faktor tersebut adalah :
1. Faktor Biologis
a. Pengaruh Keluarga dan Genetik
Dalam kaitannya dengan gangguan mood adalah dalam studi keluarga, para peneliti melihat adanya prevaliansi gangguan tertentu pada anggota-anggota keluarga keluarga tingkat-pertama dari orang-orang yang diketahui memiliki gangguan. Dan mereka menemukan bahwa angka anggota keluarga yang memiliki gangguan suasana perasaan secara konsisten dua sampai tiga kali lebih tinggi fibanding anggota keluarga kelompok control yang tidak memiliki gangguan perasaan. Namun, perlu diketahui bahwa jika salah satu di antara pasangan memiliki gangguan unipolar, maka kemungkinan pasangan kembarnya untuk memiliki gangguan bipolar yang sangat tipis atau sama sekali tidak ada. Dan tingkat keparahan mungkin juga terkait dengan banyaknya concordance (sejauhmana sesuatu dimiliki bersama).
b. Sistem Neurotransmiter
Gangguan suasana perasaan telah menjadi subjek studi neurobiologist yang lebih intens. Penelitian mengimplikasikan pada tingkat serotonin yang rendah dalam etiologi gangguan suasana perasaan. Hal ini dikarenakan, fungsi primer serotonin adalah mengatur reaksi-reaksi emosional pada manusia. Dalam hipotesis “permisif” penelitian ini mengatakan bahwa ketika tingkat serotonin rendah, neurotransmitter lainnya diizinkan (mood irregularities), termasuk depresi. Anjloknya norepineferin akan menjadi salah satu akibat terjadinya gangguan mood.
c. Ritme Tidur dan Sirkadian
Gangguan mood yang dialami oleh seseorang ini umumnya dapat dilihat dari pertambahan jam tidur yang semakin meningkat. Dan dalam beberapa tahun telah diketahui bahwa gangguan tidur merupakan salah satu pertanda bagi kebanyakan gangguan perasaan. Hal ini terjadi karena, pada orang-orang yang mengalami depresi hanya ada waktu yang lebih pendek secara signifikan sepelum repid eye movement (REM) sleep dimulai. REM sleep atau non-REM sleep. Pada saat seseorang tetidur, mereka akan melalui beberapa subtahapan tidur yang secara progresif menjadi lebih nyenyak, di mana pada saat itu mereka mencapai tingkat istirahat yang sesungguhnya. Pada prosesnya, setelah 90 menit seseorang mulai mengalami REM sleep, di mana otak terjaga dan kita mulai bermimpi. Mata akan bergerak maju-mundur dengan cepatdi balik kelopak mata, sehingga dinamai dengan repid eye movement sleep. Dan ketika semakin larut, maka banyaknya REM sleep akan semakain bertambah. Sedangkan, pada orang yang menderita depresi akan kehilangan tidur gelombang-lambat mereka.
Selain memasuki periode REM sleep yang jumlah yang jauh lebih cepat, orang dengan depresi ini akan mengalami aktvitas REM yang lebih intens. Tak hanya itu, tahapan tidur yang paling nyenyak hanya berlangsung pendek atau bahkan tidak terjadi sama sekali. Karena ada beberapa karakteristik tidur hanya terjadi pada saat seseorang sedang mengalami depresi dan tidak terjadi pada saat lainnya.
d. Aktivitas Gelombang Otak
Ada beberapa indicator yang dapat dilihat dari aktivitas gelombang otak yang menunjukkan adanya kerentanan biologis seseorang terhadap depresi. Hal ini ditunjukkan oleh aktivitas gelombang otak yang didemonstrasikan oleh peneliti bahwa para penderita depresi menunjukkan aktivasi lebih besar pada anterior sebelah kanan (dan lebih kecil pada aktivasi sebelah kiri) disbanding orang-orang yang tidak mengalami depresi (Durand, 2006: 295-299).
2. Faktor Psikologis
Dalam mengulas kontribusi genetic terhadap penyebab depresi dapat dinyatakan bahwa 60%-80% penyebab depresi dapat diatribusikan pada pengalaman-penagalaman psikologis. Selain itu pengalaman itu bersifat unik untuk masing-masing individu.
a. Peristiwa Kehidupan yang Stressful
Peristiwa hidup yang penuh dengan tekanan seperti kehilangan orang-orang yang divintai, putusnuya hubungan romantic, lamanya hidup menganggur, sakit fisik, masalah dalam pernikahan dan hubungan, kesulitan ekonomi, dan lain sebagainya ini dapat meningkatkan resiko berkembangnya gangguan mood atau kambuhnya sebuah gangguan mood, terutama depresi mayor. Dan pada orang-orang dengan depresi mayor ini sering kali kurang memiliki keterampilan yang dibutuhkan untuk memecahkan masalah interpersonal dengan teman, teman kerja atau supervisor.
b. Teori Humanistic
Menurut teori ini, seseornag menjadi depresi saat mereka tidak dapat mengisi keberadaan mereka dengan makna dan tidak dapat membuat pilihan-pilihan autentik yang menghasilkan self-fulfillment. Kemudian dunia dianggap sebagai tempat yang menjemukan (Nevid, 2003: 240-243).
c. Learned Helplessness
Learned helplessness merupakan kedaan diri yang selalu membuat atribusi bahwa mereka tidak memiliki kontrol atas stress dalam kehidupannya (baik sesuai kenyataan maupun tidak).
d. Negative Cognitive Styles
Negative cognitive styles adalah kesalahan berfikir yang difokuskan secara negative pada tiga hal, yaitu dirinya sendiri, dunian terdekatnya, dan masa depannya. Di mana menurut Beck, penderita depresi memandang yang terburuk dari segala hal. Bagi mereka, kemunduran terkevil sekalipun merupakan bencana besar.
3. Faktor Sosial dan Kultural
Sejumlah faktor social cultural memberikan kontribusi pada onset atau bertahannya dperesi. Faktor yang paling menonjol antara lain adalah hubungan perkawinan, gender, dan dukungan social.
a. Hubungan Perkawinan
Maksudnya adalah hubungan perkawinan yang tidak memuaskan yang bisa menyebabkan individu bisa mengalami gangguan perasaan seperti depresi.
b. Perbedaan Gender
Menurut Cyranowski, dkk (2000) Sumber perbedaan ini bersifat cultural, karena peran jenis yang berbeda untuk laki-laki dan perempuan di masyarakat. Di mana laki-laki sangat di dorong mandiri, masterful, dan asertif, sedangkan perempuan sebaliknya diharapkan lebih pasif, lebih sensitive terhadap orang lain, dan mungkin lebih banyak bergantung pada orang lain.
c. Dukungan Social
Dalam sebuah penelitian yang dilakukan oleh Johnson, Winett, dkk (1999) tentang efek-efek dukungan social di dalam kesembuhan yang pesat dari episode manic maupun depresif pada pasien gangguan bipolar, mereka menemukan hasil yang mengejutkan bahwa, jaringan pertemanan, dan keluarga yang suportif secara social membantu terjadinya kesembuhan cepat dari episode depresif, tetapi tidak pada episode manic. Dari hasil penelitian ini dan juga studi-studi prospektif yang dilakukan menguatkan tentang pentingnya dukungan social (atau kekurangan dukungan social) dalam memprediksi onset atau gejala-gejala depresi yang muncul kemudian (Durand, 2006: 303-308).

• Kesadaran
Merupakan suatu kondisi kesigapan mental individu dalam menanggapi rangsang dari luar maupun dari dalam diri.
1. Tingkat Kesadaran Kualitatif :
a. COMPOS MENTIS
Yaitu sadar sepenuhnya, baik terhadap dirinya maupun terhadap lingkungannya. Pasien dapat menjawab pertanyaan pemeriksa dengan baik.
b. APATIS
Keadaan di mana pasien tampak segan dan acuk tak acuh terhadap lingkungannya.
c. DELIRIUM
Yaitu penurunan kesadaran disertai kekacauan motorik dan siklus tidur bangun yang terganggu. Pasien tampak gaduh gelisah, kacau, disorientasi dan meronta-ronta.
d. SOMNOLEN (Letergia, Obtundasi, Hipersomnia)
Yaitu keadaan mengantuk yang masih dapat pulih bila dirangsang, tetapi bila rangsang berhenti, Pasien akan tertidur kembali.
e. SOPOR (Stupor)
Keadaan mengantuk yang dalam, pasien masih dapat dibangunkan dengan rangsang yang kuat, misalnya rangsang nyeri, tetapi pasien tidak terbangun sempurna dan tidak dapat memberikan jawaban verbal yang baik.
f. SEMI-KOMA (koma ringan)
Yaitu penurunan kesadaran yang tidak memberikan respons terhadap rangsang verbal, dan tidak dapat dibangunkan sama sekali, tetapi refleks (kornea, pupil) masih baik. Respons terhadap rangsang nyeri tidak adekuat.
g. KOMA
Yaitu penurunan kesadaran yang sangat dalam, tidak ada gerakan spontan dan tidak ada respons terhadap rangsang nyeri.

2. Tingkat Kesadaran Kualitatif (Glasgow Coma Scale) :
GCS (Glasgow Coma Scale) adalah skala yang digunakan untuk menilai tingkat kesadaran secara kuantitatif pada klien dengan menilai respon pasien terhadap rangsangan yang diberikan.
Respon pasien yang perlu diperhatikan mencakup 3 hal yaitu reaksi membuka mata , bicara dan motorik. Hasil pemeriksaan dinyatakan dalam derajat (skor).
• Glasgow Coma Scale (GCS) :
Respon Membuka Mata (E) Respon Verbal (V) Respon Motorik (M)
Reaksi (-) 1 Tidak ada suara 1 Tidak ada gerakan 1
Dengan Nyeri 2 Mengerang 2 Ekstensi abnormal 2
Bicara Kacau 3 Fleksi abnormal 3
Dengan Perintah 3 Disorientasi tempat & waktu 4 Menghindari nyeri 4
Spontan 4 Orientasi baik dan sesuai 5 Melokalisasi Nyeri 5
Mengikuti perintah 6
Hasil pemeriksaan tingkat kesadaran berdasarkan GCS disajikan dalam simbol E…V…M… Selanjutnya nilai-nilai dijumlahkan. Nilai GCS yang tertinggi adalah 15 yaitu E4V5M6 dan terendah adalah 3 yaitu E1V1M1.
Jika dihubungkan dengan kasus trauma kapitis maka didapatkan hasil :
• GCS : 14 – 15 = CKR (cedera kepala ringan)
• GCS : 9 – 13 = CKS (cedera kepala sedang)
• GCS : 3 – 8 = CKB (cedera kepala berat)

Jenis gangguan kesadaran, yaitu :
1. Clouding Of Consciousneus merupakan gangguan kesadaran dimana ambang kesadaran meningkat sehingga rangsang atau stimulus yang tadinya menimbulkan persepsi yang baik, sekarang ini tidak dapat lagi menimbulkan persepsi. Peningkatan ambang rangsang menyebabkan yang bersangkutan tidak mampu menangkap rangsangan dengan baik dan tidak mampu memberikan jawaban. Tapi jika diberikan rangsangan secara berulang-ulang dan cukup kuat maka yang bersangkutan dapat menangkap juga.
2. Dreamy state (keadaan seperti bermimpi) merupakan suatu gangguan kesadaran dimana terjadi penurunan kesadaran disertai dengan disorientasi dan halusinasi. Gangguan kesadaran ini hanya berlangsung selama beberapa menit, hari sampai beberapa bulan. Orang-orang dengan gangguan kesadaran dreamy state dapat berkelana ketempat-tempat jauh tanpa mengetahui dan menyadari apa yang dilakukannya. Jika sedang tidak terganggu, orang yang bersangkutan dapat mengetahuinya sebagai sebuah mimpi dan bercerita tentang apa yang dilakukannya.
3. Contusional state merupakan suatu gangguan kesadaran yang ciri utamanya adalah disorientasi disertai oleh kebingungan dan gangguan arus pikir. Jika diajak berbicara maka orang itu akan terlihat kebingungan, terheran-heran dan sulit memberikan jawaban.
4. Delirium merupakan gangguan kesadaran yang gejala utamanya adalah kegelisahan motorik (berteriak, memberontak, menjerit) disertai disorientasi, gangguan arus pikir, ilusi dan halusinasi.
5. Somnolen merupakan gangguan kesadaran dimana terjadi penurunan kesadaran sampai seperti orang tertidur, tetapi masih bisa memberikan respon apabila diberikan rangsang yang cukup dan berulang-ulang.
6. Sopor merupakan gangguan kesadaran dimana terjadi penurunan kesadaran yang berat sampai ketingkat koma, tetapi rangsangan yang cukup kuat masih bisa menimbulkan respon.
7. Koma merupakan suatu keadaan penurunan kesadaran yang paling berat dimana rangsangan apapun tidak akan menimbulkan respon.

Daftar Pustaka

Davidson, Gerald C., 2006, Psikoloogi Abnormal, Jakarta: PT RajaGrafindo Persada
Durand, V. Mark, 2006, Psikologi Abnormal, Yogyakarta: Pustaka Pelajar
Jacoby, David B., 2009, Pustaka Kesehatan Populer, PT Bhuana Ilmu Populer
Kaplan, Harold L., dkk, 1997, Sinopsis Psikiatri Jilid 2, Jakarta: Binarupa Aksara
Maslim, Rusdi, 2003, Buku Saku Diagnosis Gangguan Jiwa, Jakarta: Bagian Ilmu Kedokteran Jiwa FK-Unika Atmajaya
Meier, Paul, dkk, 2000, Mengendalikan Mood Anda, Yogyakarta: Yayasan Andi
Nevid, Jeffrey S., dkk, 2003, Psikologi Abnormal, Jakarta: Erlangga


RiaAgustina

Posts : 9
Reputation : 0
Join date : 2015-09-19

View user profile

Back to top Go down

tugas gangguan mood dan kesadaran

Post by RiaAgustina on Sun Oct 04, 2015 10:51 pm

• Gangguan Mood
Dalam hidup semua manusia memiliki perasaan yang berbeda-beda dalam setiap harinya. Perasaan itu terkadang sedih, senang, marah, dan lain sebagainya yang biasanya berlangsung sementara. Perasaan tersebut sering disebut dengan mood. Mood merupakan perpanjangan dari emosi yang berlangsung selama beberapa waktu, kadang-kadang beberapa jam, beberapa hari, atau bahkan, dalam beberapa kasus depresi beberapa bulan. Mood yang dialami dalam kehidupan manusia ini sedikit banyak akan berpengaruh kuat terhadap cara mereka dalam berinteraksi (Meier, 2000: 8-9).
Mood adalah kondisi perasaan yang terus ada dan mewarnai kehidupan psikologis kita. Perasaan sedih atau depresi bukanlah yang abnormal dalam konteks peristiwa atau situasi yang penuh tekanan. Namun, orang dengan gangguan mood atau yang sering dikenali sebagai gangguan perasaan biasanya terlarut dalam suasana perasaannya dalam jangka waktu yang cukup lama sehingga mengganggu kemampuan mereka untuk berfungsi dalam memenuhi tanggung jawab secara normal. Mereka yang mengalami gangguan mood ini akan mengalami perubahan mood yang ekstrem, bagaikan roller coaster emosional dengan ketinggian yang membuat pusing dan turunan yang bukan kepalang ketika dunia disekitarnya tetap stabil (Nevid, 2003: 229).
Pada diri manusia mood ini dating dan pergi, dan ketika itu terjadi biasanya kita dapat mengatasinya dan kembali normal. Namun, kenyataannya tidak semudah itu umumnya gangguan mood ini terjadi pada semua usia, ekspresi gangguan mood pada anak-anak bervariasi tergantung pada usia mereka.
Mood pada seorang anak lebih rentan terhadap pengaruh stressor social yang parah seperti percekcokan keluarga yang kronis, penyiksaan dan penelantaran serta kegagalan akademik (Kaplan, dkk, 1997:809-810).
Ganggguan mood yang terjadi pada seseorang ini umumnya terjadi karena banyaknya tekanan yang menimpa dirinya dan cenderung terlarut dalam tekanan dapat meningkatkan resiko berkembangnya gangguan mood yang kemudian dapat berubah menjadi depresi terutama depresi mayor. Hal ini terbukti pada suatu penelitian yang menemukan bahwa dalam sekitar empat dari lima kasus, depresi mayor diawali oleh peristiwa kehidupan yang penuh tekanan. Orang juga lebih cenderung untuk menjadi depresi bila mereka menanggung sendiri tanggung jawab dari peristiwa yang tidak diinginkan (Nevid, 2003: 240).
Depresi berat yang terjadi dalam jangka waktu yang lama ataupun orang yang berada di bawah tekanan stress yang berat dan tidak memiliki pertimbangan yang baik, maka orang tersebut lebih memilih untuk bunuh diri (Nevid, 2003: 262).
Dari beberapa pengertian diatas disimpulkan bahwa gangguan mood ini merupakan suatu gejala yang menyebabkan perubahan suasana perasaan pada seseorang secara ekstreem dan membuat penderitanya terlarut dalam suasana perasaannya dalam jangka waktu yang cukup lama sehingga mengganggu kemampuan mereka untuk berfungsi dalam memenuhi tanggung jawab secara normal.

B.     Macam-Macam Gangguan Mood dan Ciri-Cirinya
Ada beberapa jenis dalam gangguan mood yang terjadi pada manusia ini umumnya digolongkan sesuai dengan tingkat seberapa lamanya gangguan ini terjadi,  yaitu :

1.      Episode manic
Periode ini biasanya muncul secara tiba-tiba, mengumpulkan kekuatan dalam beberapa hari. Selama satu episode manic ornag tersebut mengalami elevasi atau ekspansi mood yang tiba-tiba dan merasakan kegembiraan, euphoria, atau optimism yang tidak biasa. Orang yang mengalami episode manic ini akan memperolok orang lain dengan memberikan lelucon yang keterlaluan atau bahkan cenderung memperlihatkan penilaian yang buruk dan menjadi argumentative, dan terkadang bertindak afektif. Tak hanya itu orang yang mengalami episode manic ini umumnya mengalami self-esteem yang meningkat, mulai berkisar dari self-confidance yang ekstreem hingga delusi total akan kebesaran diri sendiri (Nevid, 2003: 237-238).
Dalam episode manic terdapat kesamaan karakteristik dalam afek yang meningkat disertai dengan peningkatan dalam jumlah dan kecepatan aktivitas fisik dan mental dalam berbagai derajat keparahan. Dalam episode manic terdapat tipe hipomania dimana pada gangguan ini derajat gangguan yang lebih ringan dari mania. Tipe hipomania ini dapat ditandai dengan adanya afek yang meninggi atau berubah disertai dengan aktivitas, menetap selama sekurang-kurangnya beberapa hari berturut-turut, dan tidak disertai halusinasi atau waham.

2.      Gangguan Depresi (gangguan Unipolar)
Depresi merupakan suatu perasaan yang bias muncul dalam berbagai cara dan mempunyai sejumlah penyebab,tidak memedulikan jenis kelamin dan pekerjaan, dan bias menyerang kapanpun dari remaja sampai paruh baya. Dimana usia paruh baya ini merupakan usia puncak dari depresi. Pada setiap orang depresi ini berbeda-beda bentuknya. Kondisi ini bisa disertai dengan kecemasan, gelisah, dan berbicara gugup atau bias beralih menjadi periode mania (mood yang meningkat), berbicara terputus-putus, serta aktivitas kompulsif yang dinamakan pasien “manic depresif”. Namun, ada juga yang bersikap apatis dan cenderung menutupi kekhawatirannya. Penderita sering mengeluh tidak mampu berfikir dengan jelas, sulit berkonsentrasi, atau membuat keputusan (Jacoby, 2009:34).  Dalam proses berjalannya gangguan depresi, depresi ini merupakan gangguan yang dapat dibagi menjadi tiga tahap yang dimulai dari gejala yang ringan, sedang hingga berat.
Gejala atau ciri-ciri utama seseorang dengan depresi adalah afek depresif, kehilangan minat dan kegembiraan, dan berkurangnya energy yang menuju meningkatnya keadaan yang mudah lelah dan menurunnya aktivitas.
Gejala atau cirri lainnya :
a)      Konsentrasi dan perhatian berkurang,
b)      Harga diri dan kepercayaan diri berkurang,
c)      Gagasan tentang rasa bersalah dan tidak berguna,
d)     Pandangan tentang masa depan yang suram dan pesimistis,
e)      Gagasan atau perbuatan membahayakan diri atau bunuh diri,
f)       Tidur terganggu,
g)      Nafsu makan berkurang (Maslim, 2003: 64)
•         Depresi ringan
Depresi ringan ini di identikkan dengan depresi minor yang merupakan perasaan melankolis yang berlangsung sebentar dan disebabkan oleh sebuah kejadian yang tragis atau mengandung ancaman, atau kehilangan sesuatu yang penting dalam kehidupan si penderita (Meier, 2000: 20-21). Orang dengan depresi ringan ini setidaknya memiliki 2 dari gejala lainnya dan 2-3 dari gejala utama. (Maslim, 2003, 64).
•         Depresi sedang
Depresi sedang ini di alami oleh penderita selama kurang 2 minggu, dan orang dengan depresi sedang ini mengalami kesulitan nyata untuk meneruskan kegiatan social, pekerjaan dan urusan rumah tangga. Orang dengan depresi sedang ini setidaknya memiliki 2-3 dari gejala utama dan 3-4 dari gejala lainnya (Maslim,  2003: 64)
•         Depresi mayor
Depresi mayor merupakan salah satu gangguan yang prevalensinya paling tinggi di antara berbagai gangguan (Davidson, 2006: 374). Depresi mayor adalah kemurungan yang dalam dan menyebar luas. Perasaan murung ini mampu menyedot semangat dan energy serta menyelubungi kehidupan si penderita seperti asap yang tebak dan menyesakkan dada. Depresi mayor ini dapat berlangsung cukup lama mulai dari empat belas hari sampai beberapa tahun. Hal ini menyebabkan penderita akan sangat sulit utnuk berfungsi dengan baik di lingkungannya. Orang dengan depresi mayor ini juga terkadang disertai dengan keinginan untuk bunuh diri atau bahkan keinginan untuk mati. Orang yang sangat tertekan, mereka akan mengalami dampak hal-hal yang mengganggu kejiwaan mereka seperti gangguan jiwa, paranoia atau halusinasi pendengaran (Meier, 2000: 25-26).

3.      Gangguan distimik atau distimia
Gangguan distimik ini merupakan gangguan mood yang berpola depresi ringan (tetapi nungkin saja menjadi mood yang menyulitkan pada anak-anak atau remaja) yang terjadi dalam suatu rentang waktu—pada orang dewasa, biasanya dalam beberapa tahun (Nevid, 2003: 229). Gangguan distimik pada anak-anak dan remaja terdiri dari mood yang terdepresi atau mudah tersinggung untuk sebagaian besar hari, lebih banyak hari dibandingkan tidak, selama periode sekurangnya satu tahun. Pada anak-anak dan remaja, mood yang mudah tersinggung dapat menggantikan criteria mood terdepresi untuk orang dewasa dan bahwa criteria durasi adalah bukan dua tahun tetapi satu tahun utnuk anak-anak dan remaja (Kaplan, dkk, 1997: 813).
Ada beberapa gejala atau cirri yang dapat ditandai saat gejala ini muncul, yaitu :
a)      Kehilangan nafsu makan atau justru makan berlebihan,
b)      Sulit tidur atau kebanyakan tidur (sulit bangun),
c)      Tingkat energy rendah atau mudah lelah,
d)     Citra diri yang rendah,
e)      Daya konsentrasi yang rendah atau sulit mengambil keputusan,
f)       Perasaan putus asa.
Penderita gangguan ini setidaknya mengalami gejala-gejala diatas paling lama 2 bulan sekali. Pada gangguan ini tidak terjadi depresi mayor selama dua tahun terakhir, tidak pernah menderita akibat perubahan naik turun antara periode kegairahan yang membumbung tinggi dan depresi yang melankolis. Gangguan distimia ini tidak disebabkan oleh penyalahgunaaan obat  atau bahan kimiawi. Namun, gejala ini mengakibatkan kerusakan klinis yang signifikan dalam fungsi social, pekerjaan atau area-area penting lain dalam kehidupan si penderita (Meier, 2000: 22).

4.      Gangguan perubahan mood (bipolar)
Gangguan bipolar adalah gangguan mental berat, tanpa memandang apakah ada perubahan mental antara mania dan depresi secara full brown. Gangguan bipolar merupakan suatu psikosis afektif, ada gangguan emosi, baik akibat kebiasaan maupun menyembunyikan kecemasan dan perasaan malu. Pada fase depresi, pendiam, mendendam perasaan, emosional sensitive. Pada fase mania perilakunya sangat berlawanan, sangat ekstrover. Pada beberapa kasus keadaaan ini mengandung unsure fanatic dan religious (Jacoby, 2009: 27).
Gangguan bipolar ini sendiri dibagi menjadi dua, yaitu gangguan bipolar 1 dan gangguan bipolar 2. Gangguan bipolar 1 ini terjadi pada seseorang yang mengalami setidaknya satu episode manic secara penuh. Di mana seseorang mengalami perubahan mood antara rasa girang dan depresi dnegan diselingi periode antara berupa mood yang normal. Sedangkan, gangguan bipolar 2 ini diasosiasikan dengan suatu bentuk maniak yang lebih ringan. Pada gangguan bipolar 2 ini sesorang mengalami satu atau lebih episode-episode depresi mayor dan paling tidak satu episode hipomanik (Nevid, 2003: 237).

5.      Gangguan Siklotimik
Gangguan siklotimik ini berasal dari kata Yunani kyklos “lingkaran” dan thymos “spirit”. Jadi dapat diartikan bahwa siklotimik ini merupakan spirit yang bergerak secara berputar di mana dapat diartikan sebagai suatu deskripsi yang tepat dari siklotimik karena gangguan ini melibtatkan suatu pola melingkar yang kronis dari gangguan mood yang ditandai oleh perubahan mood ringan paling tidak selama 2 tahun (1 tahun untuk anak-anak dan remaja)(Nevid, 2003: 239). Pada gangguan siklotimik anak dan remaja diperlukan periode satu tahun adanya sejumlah pergeseran mood. Dan pada beberapa remaja siklotimik dapat memungkinkan untuk menjadi gangguan bipolar 1(Kaplan, dkk, 1997: 814).
Pada penderita gangguan siklotimik, penderita mengalami pergantian suasana perasaan senang dan depresi yang bersifat kronis yang tidak sampai pada tingkat keparahan seperti episode manic atau depresi berat. Pada para gangguan siklomatik cenderung berada di salah satu keadaan suasana perasaan selama bertahun-tahun dengan relative sedikit periode suasana netral (eutimia). Penderita gangguan siklomatik ini secara berganti-ganti akan mengalami gejala-gejala keadaan depresi ringan dan umumnya disebut sebagai moody(Durand, 2006: 282).

6.      Kehilangan
Kehilangan adalah keadaan duka cita yang berhubungan dengan kematian seseorang yang dicintai yang dapat ditemukan dengan gejala yang karakteristik dari episode depresif berat. Orang dengan kehilangan ini umumnya dapat dikenali dari gejala-gejala berikut :
a)      Perasaan sedih,
b)      Insomnia,
c)      Menghilangnya nafsu makan,
d)     Dan di beberapa kasus terjadi penurunan berat badan.
Dan jika pada anak-anak umumnya mereka lebih menarik diri dan terlihat sedih; dan mereka tidak mudah ditarik meskipun aktivitas itu merupakan aktivitas yang mereka sukai (Kaplan, dkk, 1997: 815).
7.      Bunuh Diri
Perilaku bunuh diri bukanlah suatu gangguan psikologis, tetapi sering merupakan cirri atau symptom dari gangguan psikologis yang mendasarinya, dan biasanya adalah gangguan mood yang menjadi alasan dibalik perilaku percobaan bunuh diri. Orang yang mempertimbangkan untuk bunuh diri pada saat stress kemungkinan kurang memiliki keterampilan memecahkan masalah dan kurang dapat menemukan cara-cara alternative untuk copping dengan stressor yang mereka hadapi. Dalam kaitannya, bunuh diri ini terkait dengan suatu jaringan yang kompleks dari beberapa factor. Namun, jelas bahwa kebanyakan kasus bunuh diri ini dapat dicegah bila orang dengan perasaan ingin bunuh diri menerima penanganan untuk gangguan yang mendasari perilaku bunuh diri, termasuk didalamnya adalah depresi, skizofrenia, serta penyalahgunaan alcohol dan zat (Nevid, 2003: 262-266).

C.    Faktor-Faktor yang Menyebabkan Gangguan Mood
Dilihat dari beberapa sudut pandang, ada beberapa hal ynag menyebabkan seseorang itu mengalami gangguan mood, dan diantara factor-faktor tersebut adalah :
1.      Faktor Biologis
a.    Pengaruh Keluarga dan Genetik
Dalam kaitannya dengan gangguan mood adalah dalam studi keluarga, para peneliti melihat adanya prevaliansi gangguan tertentu pada anggota-anggota keluarga keluarga tingkat-pertama dari orang-orang yang diketahui memiliki gangguan. Dan mereka menemukan bahwa angka anggota keluarga yang memiliki gangguan suasana perasaan secara konsisten dua sampai tiga kali lebih tinggi fibanding anggota keluarga kelompok control yang tidak memiliki gangguan perasaan. Namun, perlu diketahui bahwa jika salah satu di antara pasangan memiliki gangguan unipolar, maka kemungkinan pasangan kembarnya untuk memiliki gangguan bipolar yang sangat tipis atau sama sekali tidak ada. Dan tingkat keparahan mungkin juga terkait dengan banyaknya concordance (sejauhmana sesuatu dimiliki bersama).
b.   Sistem Neurotransmiter
Gangguan suasana perasaan telah menjadi subjek studi neurobiologist yang lebih intens. Penelitian mengimplikasikan pada tingkat serotonin yang rendah dalam etiologi gangguan suasana perasaan. Hal ini dikarenakan, fungsi primer serotonin adalah mengatur reaksi-reaksi emosional pada manusia. Dalam hipotesis “permisif” penelitian ini mengatakan bahwa ketika tingkat serotonin rendah, neurotransmitter lainnya diizinkan (mood irregularities), termasuk depresi. Anjloknya norepineferin akan menjadi salah satu akibat terjadinya gangguan mood.
c.    Ritme Tidur dan Sirkadian
Gangguan mood yang dialami oleh seseorang ini umumnya dapat dilihat dari pertambahan jam tidur yang semakin meningkat. Dan dalam beberapa tahun telah diketahui bahwa gangguan tidur merupakan salah satu pertanda bagi kebanyakan gangguan perasaan. Hal ini terjadi karena, pada orang-orang yang mengalami depresi hanya ada waktu yang lebih pendek secara signifikan sepelum repid eye movement (REM) sleep dimulai. REM sleep atau non-REM sleep. Pada saat seseorang tetidur, mereka akan melalui beberapa subtahapan tidur yang secara progresif menjadi lebih nyenyak, di mana pada saat itu mereka mencapai tingkat istirahat yang sesungguhnya. Pada prosesnya, setelah 90 menit seseorang mulai mengalami REM sleep, di mana otak terjaga dan kita mulai bermimpi. Mata akan bergerak maju-mundur dengan cepatdi balik kelopak mata, sehingga dinamai dengan repid eye movement sleep. Dan ketika semakin larut, maka banyaknya REM sleep akan semakain bertambah. Sedangkan, pada orang yang menderita depresi akan kehilangan tidur gelombang-lambat mereka.
Selain memasuki periode REM sleep yang jumlah yang jauh lebih cepat, orang dengan depresi ini akan mengalami aktvitas REM yang lebih intens. Tak hanya itu, tahapan tidur yang paling nyenyak hanya berlangsung pendek atau bahkan tidak terjadi sama sekali. Karena ada beberapa karakteristik tidur hanya terjadi pada saat seseorang sedang mengalami depresi dan tidak terjadi pada saat lainnya.
d.   Aktivitas Gelombang Otak
Ada beberapa indicator yang dapat dilihat dari aktivitas gelombang otak yang menunjukkan adanya kerentanan biologis seseorang terhadap depresi. Hal ini ditunjukkan oleh aktivitas gelombang otak yang didemonstrasikan oleh peneliti bahwa para penderita depresi menunjukkan aktivasi lebih besar pada anterior sebelah kanan (dan lebih kecil pada aktivasi sebelah kiri) disbanding orang-orang yang tidak mengalami depresi (Durand, 2006: 295-299).
2.      Faktor Psikologis
Dalam mengulas kontribusi genetic terhadap penyebab depresi dapat dinyatakan bahwa 60%-80% penyebab depresi dapat diatribusikan pada pengalaman-penagalaman psikologis. Selain itu pengalaman itu bersifat unik untuk masing-masing individu.
a.    Peristiwa Kehidupan yang Stressful
Peristiwa hidup yang penuh dengan tekanan seperti kehilangan orang-orang yang divintai, putusnuya hubungan romantic, lamanya hidup menganggur, sakit fisik, masalah dalam pernikahan dan hubungan, kesulitan ekonomi, dan lain sebagainya ini dapat meningkatkan resiko berkembangnya gangguan mood atau kambuhnya sebuah gangguan mood, terutama depresi mayor. Dan pada orang-orang dengan depresi mayor ini sering kali kurang memiliki keterampilan yang dibutuhkan untuk memecahkan masalah interpersonal dengan teman, teman kerja atau supervisor.
b.   Teori Humanistic
Menurut teori ini, seseornag menjadi depresi saat mereka tidak dapat mengisi keberadaan mereka dengan makna dan tidak dapat membuat pilihan-pilihan autentik yang menghasilkan self-fulfillment. Kemudian dunia dianggap sebagai tempat yang menjemukan (Nevid, 2003: 240-243).
c.    Learned Helplessness
Learned helplessness merupakan kedaan diri yang selalu membuat atribusi bahwa mereka tidak memiliki kontrol atas stress dalam kehidupannya (baik sesuai kenyataan maupun tidak).
d.   Negative Cognitive Styles
Negative cognitive styles adalah kesalahan berfikir yang difokuskan secara negative pada tiga hal, yaitu dirinya sendiri, dunian terdekatnya, dan masa depannya. Di mana menurut Beck, penderita depresi memandang yang terburuk dari segala hal. Bagi mereka, kemunduran terkevil sekalipun merupakan bencana besar.
3.      Faktor Sosial dan Kultural
Sejumlah faktor social cultural memberikan kontribusi pada onset atau bertahannya dperesi. Faktor yang paling menonjol antara lain adalah hubungan perkawinan, gender, dan dukungan social.
a.    Hubungan Perkawinan
Maksudnya adalah hubungan perkawinan yang tidak memuaskan yang bisa menyebabkan individu bisa mengalami gangguan perasaan seperti depresi.
b.   Perbedaan Gender
Menurut Cyranowski, dkk (2000) Sumber perbedaan ini bersifat cultural, karena peran jenis yang berbeda untuk laki-laki dan perempuan di masyarakat.  Di mana laki-laki sangat di dorong mandiri, masterful, dan asertif, sedangkan perempuan sebaliknya diharapkan lebih pasif, lebih sensitive terhadap orang lain, dan mungkin lebih banyak bergantung pada orang lain.
c.    Dukungan Social
Dalam sebuah penelitian yang dilakukan oleh Johnson, Winett, dkk (1999) tentang efek-efek dukungan social di dalam kesembuhan yang pesat dari episode manic maupun depresif pada pasien gangguan bipolar, mereka menemukan hasil yang mengejutkan bahwa, jaringan pertemanan, dan keluarga yang suportif secara social membantu terjadinya kesembuhan cepat dari episode depresif, tetapi tidak pada episode manic. Dari hasil penelitian ini dan juga studi-studi prospektif yang dilakukan menguatkan tentang pentingnya dukungan social (atau kekurangan dukungan social) dalam memprediksi onset atau gejala-gejala depresi yang muncul kemudian (Durand, 2006: 303-308).

• Kesadaran
Merupakan suatu kondisi kesigapan mental individu dalam menanggapi rangsang dari luar maupun dari dalam diri.
1. Tingkat Kesadaran Kualitatif :
a.       COMPOS MENTIS
Yaitu sadar sepenuhnya, baik terhadap dirinya maupun terhadap lingkungannya. klien dapat menjawab pertanyaan pemeriksa dengan baik.
b.      APATIS
Keadaan di mana klien tampak segan dan acuk tak acuh terhadap lingkungannya.
c.       DELIRIUM
Yaitu penurunan kesadaran disertai kekacauan motorik dan siklus tidur bangun yang terganggu. Klien tampak gaduh gelisah, kacau, disorientasi dan meronta-ronta.
d.      SOMNOLEN (Letergia, Obtundasi, Hipersomnia)
Yaitu keadaan mengantuk yang masih dapat pulih bila dirangsang, tetapi bila rangsang berhenti, klien akan tertidur kembali.
e.       SOPOR (Stupor)
Keadaan mengantuk yang dalam, Klien masih dapat dibangunkan dengan rangsang yang kuat, misalnya rangsang nyeri, tetapi klien tidak terbangun sempurna dan tidak dapat memberikan jawaban verbal yang baik.
f.       SEMI-KOMA (koma ringan)
Yaitu penurunan kesadaran yang tidak memberikan respons terhadap rangsang verbal, dan tidak dapat dibangunkan sama sekali, tetapi refleks (kornea, pupil) masih baik. Respons terhadap rangsang nyeri tidak adekuat.
g.      KOMA
Yaitu penurunan kesadaran yang sangat dalam, tidak ada gerakan spontan dan tidak ada respons terhadap rangsang nyeri.

2. Tingkat Kesadaran Kualitatif (Glasgow Coma Scale) :
GCS (Glasgow Coma Scale) adalah skala yang digunakan untuk menilai tingkat kesadaran secara kuantitatif pada klien dengan menilai respon pasien terhadap rangsangan yang diberikan.
Respon pasien yang perlu diperhatikan mencakup 3 hal yaitu reaksi membuka mata , bicara dan motorik. Hasil pemeriksaan dinyatakan dalam derajat (skor).
• Glasgow Coma Scale (GCS) :
Respon Membuka Mata (E) Respon Verbal (V) Respon Motorik (M)
Reaksi (-) 1 Tidak ada suara 1 Tidak ada gerakan 1
Dengan Nyeri 2 Mengerang 2 Ekstensi abnormal 2
Bicara Kacau 3 Fleksi abnormal 3
Dengan Perintah 3 Disorientasi tempat & waktu 4 Menghindari nyeri 4
Spontan 4 Orientasi baik dan sesuai 5 Melokalisasi Nyeri 5
Mengikuti perintah 6
         
Hasil pemeriksaan tingkat kesadaran berdasarkan GCS disajikan dalam simbol E…V…M… Selanjutnya nilai-nilai dijumlahkan. Nilai GCS yang tertinggi adalah 15 yaitu E4V5M6 dan terendah adalah 3 yaitu E1V1M1.
Jika dihubungkan dengan kasus trauma kapitis maka didapatkan hasil :
• GCS : 14 – 15 = CKR (cedera kepala ringan)
• GCS : 9 – 13 = CKS (cedera kepala sedang)
• GCS : 3 – 8 = CKB (cedera kepala berat)

Jenis gangguan kesadaran, yaitu :
1. Clouding Of Consciousneus merupakan gangguan kesadaran dimana ambang kesadaran meningkat sehingga rangsang atau stimulus yang tadinya menimbulkan persepsi yang baik, sekarang ini tidak dapat lagi menimbulkan persepsi. Peningkatan ambang rangsang menyebabkan yang bersangkutan tidak mampu menangkap rangsangan dengan baik dan tidak mampu memberikan jawaban. Tapi jika diberikan rangsangan secara berulang-ulang dan cukup kuat maka yang bersangkutan dapat menangkap juga.
2. Dreamy state (keadaan seperti bermimpi) merupakan suatu gangguan kesadaran dimana terjadi penurunan kesadaran disertai dengan disorientasi dan halusinasi. Gangguan kesadaran ini hanya berlangsung selama beberapa menit, hari sampai beberapa bulan. Orang-orang dengan gangguan kesadaran dreamy state dapat berkelana ketempat-tempat jauh tanpa mengetahui dan menyadari apa yang dilakukannya. Jika sedang tidak terganggu, orang yang bersangkutan dapat mengetahuinya sebagai sebuah mimpi dan bercerita tentang apa yang dilakukannya.
3. Contusional state merupakan suatu gangguan kesadaran yang ciri utamanya adalah disorientasi disertai oleh kebingungan dan gangguan arus pikir. Jika diajak berbicara maka orang itu akan terlihat kebingungan, terheran-heran dan sulit memberikan jawaban.
4. Delirium merupakan gangguan kesadaran yang gejala utamanya adalah kegelisahan motorik (berteriak, memberontak, menjerit) disertai disorientasi, gangguan arus pikir, ilusi dan halusinasi.
5. Somnolen merupakan gangguan kesadaran dimana terjadi penurunan kesadaran sampai seperti orang tertidur, tetapi masih bisa memberikan respon apabila diberikan rangsang yang cukup dan berulang-ulang.
6. Sopor merupakan gangguan kesadaran dimana terjadi penurunan kesadaran yang berat sampai ketingkat koma, tetapi rangsangan yang cukup kuat masih bisa menimbulkan respon.
7. Koma merupakan suatu keadaan penurunan kesadaran yang paling berat dimana rangsangan apapun tidak akan menimbulkan respon.

Daftar Pustaka

  Davidson, Gerald C., 2006, Psikoloogi Abnormal, Jakarta: PT RajaGrafindo Persada
  Durand, V. Mark, 2006, Psikologi Abnormal, Yogyakarta: Pustaka Pelajar
  Jacoby, David B., 2009, Pustaka Kesehatan Populer, PT Bhuana Ilmu Populer
  Kaplan, Harold L., dkk, 1997, Sinopsis Psikiatri Jilid 2, Jakarta: Binarupa Aksara
  Maslim, Rusdi, 2003, Buku Saku Diagnosis Gangguan Jiwa, Jakarta: Bagian Ilmu Kedokteran Jiwa FK-Unika Atmajaya
  Meier, Paul, dkk, 2000, Mengendalikan Mood Anda, Yogyakarta: Yayasan Andi
  Nevid, Jeffrey S., dkk, 2003, Psikologi Abnormal, Jakarta: Erlangga

RiaAgustina

Posts : 9
Reputation : 0
Join date : 2015-09-19

View user profile

Back to top Go down

View previous topic View next topic Back to top

- Similar topics

 
Permissions in this forum:
You cannot reply to topics in this forum